Ketika Anda tinggal di penginapan tradisional Jepang, yang dikenal sebagai ryokan, prosesnya jauh lebih terlibat daripada di Barat. Banyak ryokan memiliki pemandian air panas untuk mandi, tetapi bahkan yang tidak – mengaitkan sejumlah ritual dengan tindakan tersebut.

Pelajaran Pertama: Tamu itu tidak mandi sendiri. Pemilik penginapan itu memulai prosesnya, memutuskan suhunya, memutar keran, dan memberi tahu tamu ketika bak mandi sudah penuh. Kemudian, setelah pintu kamar mandi ditutup, tamu diharapkan untuk keramas dan benar-benar menggosok sambil berdiri di lantai drainable di sebelah bak mandi.

Ini adalah peninggalan dari bak air panas yang sebenarnya, di mana air tidak berubah di antara pemandian. Hanya setelah dibilas dengan shower genggam satu langkah ke bak mandi. Dan seperti masa (kotak kayu) sake, itu akan dengan murah hati terisi air akan meluap ke lantai.

Tapi mandi tidak jauh berbeda tentang menginap di penginapan khusus ini.

Banyak dari penginapan ini yang berusia lebih dari 100 tahun, dan sebagian besar memiliki fitur-fitur klasik Jepang termasuk pintu dan jendela kertas geser, detail kayu berukir, dan kamar-kamar dengan hanya sedikit furnitur.

Ada sekitar 1.600 ryokan di Jepang, dan sementara mereka memberikan pandangan sekilas ke sisi budaya Jepang yang lebih tradisional, mereka bukan untuk semua orang. Berikut adalah hal-hal lain yang harus Anda ketahui sebelum Anda memutuskan untuk membuatnya.

Jam Malam: Ryokan sering disebut sebagai “penginapan keluarga” karena mereka cenderung dimiliki oleh perempuan dan dijalankan sebagai urusan keluarga. Itu berarti layanan ini sangat soliter – gambar kamar mandi hanya menjadi satu contoh – tetapi sumber daya dapat dibatasi. Di salah satu penginapan Kyoto yang saya tinggali, pemiliknya sendiri membuka kunci pintu depan jam 7 pagi dan menutupnya pada malam hari jam 11 malam. Karena kamar tamu tidak memiliki kunci, begitu dia tidak bertugas untuk malam itu, penginapan harus disegel. Tidak ada kunci yang ditawarkan kepada tamu yang ingin tinggal di luar nanti. Meski begitu, tidak semua ryokan memiliki jam malam, tetapi jika Anda ingin merasakan kehidupan malam kota, tanyakan tentang jam malam sebelum memesan.

Kamar-kamar Tradisional: Di ryokan, lantainya dilapisi tikar tatami dan tempat tidur adalah kasur yang digelar untuk malam itu. Tidak ada meja, dan kursi, ketika kamar memilikinya, adalah papan empuk yang satu duduk, di atas tikar, kaki lurus ke depan atau akimbo bersilang. Untuk pelancong dengan masalah mobilitas, semua ini naik turun dari lantai mungkin terlalu banyak. Sedangkan untuk futon, saya menemukan mereka sangat nyaman, tetapi beberapa mengeluh bahwa kasur kapas yang ditumpuk ini terlalu keras. Terlebih lagi, untuk menjaga tikar tatami tetap asli, para futon biasanya disingkirkan pada siang hari karena berpikir bahwa keringat tubuh yang tertidur dapat menembus kasur dan merusak buluh di tikar. Itu berarti bahwa para pelancong yang ketinggalan jet mungkin tidak memiliki tempat untuk tidur siang.

Sandal: Para tamu meninggalkan sepatu mereka di pintu masuk dan mengenakan yang pertama dari dua pasang sandal. Ini dimaksudkan untuk digunakan di lorong-lorong, tetapi tidak pada tikar tatami di kamar tamu (seseorang memakai alas kaki atau memakai kaus kaki di kamar seseorang). Sepasang sandal kedua hanya untuk kamar mandi – dan Anda akan ditegur dengan sopan jika Anda mengenakan sandal di sekitar penginapan. Ini tidak akan menjadi masalah bagi kebanyakan orang, tetapi kurang gesit di antara kita mungkin merasa lelah untuk masuk dan keluar dari semua sandal itu. Dan tamu yang lebih tinggi sering menemukan bahwa sandal itu tidak pas. Jika Anda seorang pria yang mengenakan ukuran lebih besar dari ukuran Amerika 11, pertimbangkan untuk mengepak sendiri. (Itu mungkin juga merupakan ide yang bagus untuk jubah juga, karena mereka cenderung kecil).

Makanan: Di banyak ryokan, diharapkan ada satu untuk sarapan dan setidaknya satu makan malam. Ini bisa menjadi berkah, karena itu berarti tidak harus melakukan perjalanan jauh untuk mendapatkan makanan. Tetapi jika seseorang tidak menyukai makanan Jepang, tidak ada yang bisa dihindari. Sarapan biasanya terdiri dari hidangan mie dan nasi, sering dengan ikan; makan malam akan menjadi santapan kaiseki yang rumit dari puluhan piring kecil makanan. Mereka yang lebih suka penyebaran sereal, telur, dan panekuk gaya barat mungkin harus menghindari ryokan – atau sarapan kedua nanti. (Banyak kafe Jepang kontemporer berspesialisasi dalam wafel yang tebalnya tiga inci dan cukup lezat.)

Sensitivitas Budaya: Ketika saya sedang berkeliaran ke pemandian berpakaian kimono kapas peminjam yang datang di kamar, tuan rumah saya menatap saya dan terengah-engah. “Kamu berpakaian seperti orang mati!” dia berseru. Dan kemudian, dia bersikeras bahwa saya mengikat kembali kimono, tepat di lorong, melintasi sisi kanan di sebelah kiri (sebaliknya yang terlihat adalah cara berpakaian mayat). Hanya dengan begitu Anda bisa melanjutkan ke kamar mandi.