Di tengah peningkatan populasi, perkembangan internasional yang pesat, dan urbanisasi, keberlanjutan planet kita berada dalam bahaya yang lebih besar daripada sebelumnya. Karena setiap tahun terus memecahkan rekor gelombang panas, menjalani kehidupan yang sadar lingkungan menjadi sangat penting.

Mengingat kita hampir menghadapi krisis global, ada banyak kota di seluruh dunia yang mengetahui nilai ruang hijau, lebih mengandalkan sumber energi terbarukan, memilih bersepeda atau berjalan di atas mobil, dan secara aktif melibatkan diri dalam proses daur ulang. Cari tahu dan ambillah inspirasi dari Kota Paling Ramah Lingkungan di Dunia dan komitmen mereka untuk menjadi sangat sadar dan peka lingkungan.

1. Amsterdam

Amsterdam adalah kombinasi sempurna dari apa yang tampak seperti kota ramah lingkungan karena kota tersebut berisi lebih banyak sepeda daripada orang (36% pergerakan lalu lintas kota yang luar biasa dapat dikaitkan dengan sepeda hanya dengan lebih dari 300 stasiun pengisian daya yang tersebar di seluruh kota) dan jika Anda bukan penggemar bersepeda, maka Anda bisa menggunakan kendaraan listrik sebagai solusinya. Amsterdam juga berada di garis depan mode ramah lingkungan dan merupakan salah satu yang pertama menguraikan langkah-langkah keberlanjutan untuk kemajuan dunia.

2. Stockholm

Stockholm adalah salah satu kota paling ramah lingkungan di seluruh Eropa dan dianggap sebagai pemimpin dalam dunia berkelanjutan. 68 persen dari populasi kota bersepeda / berjalan kaki ke tempat kerja, 25 persen menggunakan transportasi umum (yang menggunakan sumber daya terbarukan) yang menjadikannya salah satu pelopor dalam standar bangunan hemat energi dan pendekatan ramah lingkungan. Selain itu, pada tahun 2040, Stockholm juga berencana untuk sepenuhnya bebas dari penggunaan bahan bakar fosil dan siap untuk mencapai tujuan berkelanjutannya.

3. Kopenhagen

Tempat pertama dalam daftar dengan bangga jatuh ke kota Kopenhagen. Dengan upaya penuh semangat untuk menjadi sadar lingkungan dan berkelanjutan, Kopenhagen telah muncul sebagai kota paling ramah lingkungan di dunia. Dengan misi menjadikan seluruh kota bebas karbon pada tahun 2025, Kopenhagen adalah kota yang didedikasikan untuk menemukan sumber energi alternatif. Di sini, lebih banyak orang yang menikmati bersepeda / sepeda daripada menggunakan kendaraan untuk berkeliling; kota ini memiliki bus listrik dan akan menjadi kota netral-CO2 pertama pada tahun 2025 juga. Selain itu, mereka memiliki rencana untuk memasang 100 turbin angin di dalam batas kota.

4. Vancouver

Terletak di tengah lautan, hutan, dan pegunungan, Vancouver adalah salah satu kota paling layak huni dan paling hijau di dunia. Kota ini sangat bergantung pada penggunaan sumber daya terbarukan yang menurunkan emisi karbon dioksida ke tingkat terendah. Mereka juga memiliki tim efisien mereka sendiri yang disebut GCAT (Tim Aksi Kota Paling Hijau) untuk menjadikannya kota paling ramah lingkungan di dunia. Pada tahun 2020, mereka juga berniat untuk meningkatkan kualitas udara dan air, mempromosikan produksi pangan lokal, menanam lebih banyak pohon dan meningkatkan proses daur ulang.

5. Reykjavik

Bagi para pelancong yang mencari tempat tinggal yang tenang atau menikmati liburan, maka tidak ada yang lebih baik dari tanah Reykjavik di Islandia. Menjadi salah satu kota paling ramah lingkungan, bertujuan untuk bebas dari cengkeraman bahan bakar fosil pada akhir tahun 2050. Terdapat sumur panas bumi di negara ini dan 30 gunung berapi aktif yang membantu menciptakan energi / tenaga hidrotermal untuk seluruh kota.

6. Kuritiba

Terletak di Brasil, Curitiba dengan bangga dijuluki Ibukota Hijau dengan 70% sampahnya didaur ulang. Untuk menjaga kebersihan kotanya, Curitiba menggunakan program insentif khusus di mana Anda dapat menukar barang daur ulang dengan token pembelian, makanan ringan, makanan manis, dan uang tunai. Kota ini memiliki total ruang hijau seluas 400 kilometer persegi (dengan 14 hutan dan 16 taman) dan mengikuti undang-undang lingkungan yang ketat untuk melindungi lingkungannya.

7. San Francisco

Dengan populasi hampir 860.000, San Francisco adalah salah satu kota terhijau dan terbersih di dunia. Program lingkungan yang efisien dan tingkat daur ulang yang tinggi adalah alasan utama di balik sifat ramah lingkungannya. Pemerintah kota meluncurkan inisiatif bebas sampah pada tahun 2003 dengan tujuan untuk menjadikannya nol sampah pada tahun 2020. Pemikiran tentang sistem bersepeda, pengumpulan mobil, dan transportasi listrik membantu menghemat uang dan mengurangi emisi gas rumah kaca.

8. Singapura

Menghubungkan keseimbangan sempurna antara arsitektur dan alam, Singapura adalah kota paling hijau di Asia. Menjadi peka terhadap kebutuhan lingkungan, Singapura melakukan banyak upaya untuk membuat setidaknya 80% dari semua bangunannya hijau pada tahun 2030. Kota ini memiliki beberapa kebijakan konservasi air terbaik dan fasilitas pengolahan limbah makanan terbesar di Asia, yang menggunakan mikroorganisme untuk memecah bahan biodegradable dalam pupuk dan menghasilkan tenaga.

9. Cape Town

Cape Town tidak diragukan lagi adalah kota paling hijau di Afrika dengan mengelola limbah yang dihasilkan secara efektif. Dalam dunia dengan populasi yang meningkat dan sumber daya alam yang menipis, kota ini mendapatkan 10-20% energinya dari sumber-sumber terbarukan. Faktanya, Cape Town telah merencanakan Rencana Aksi Perubahan Iklim dan Energi untuk mengikuti hal-hal yang ramah lingkungan seperti transportasi umum, konsumsi energi, dan daur ulang. Kota ini membangun ladang anginnya sendiri untuk menyediakan lingkungan yang paling berkelanjutan.

10. Helsinki

Helsinki adalah ibu kota Finlandia dan akan segera menjadi salah satu kota paling ramah lingkungan di dunia. Kota ini terdiri lebih dari 310 pulau di mana pemerintah berencana membangun taman tenaga angin yang akan menghasilkan energi. Ada banyak hutan dan satwa liar yang membuat tempat ini menjadi hijau dari segi flora dan fauna. Selain itu, kota ini mempromosikan proses daur ulang tingkat tinggi untuk menciptakan kondisi kehidupan yang sehat bagi masyarakat.

11. Portland

Kota itu sendiri telah membuat beberapa perubahan luar biasa untuk memastikannya memainkan perannya dalam memperbaiki planet dan gaya hidup orang-orang yang tinggal di daerah tersebut. Kota ini memiliki perkiraan jalur sepeda 250 mil yang digunakan oleh 8% penduduk kota. Juga, kotanya sangat progresif; Program Sustainable City Government (SCG) telah berhasil menurunkan ketergantungan kota pada bahan bakar fosil dari tahun 1991 hingga sekarang. Semua ini dengan jelas menunjukkan bagaimana hidup hijau dan merangkul alam dengan cara Portland.

12. Oslo

Apa yang menginspirasi tentang Oslo adalah bahwa dari total luas 454 km persegi, 242 km persegi ditutupi oleh hutan lebat. Hal ini membuat kota bersinar dengan warna hijau yang subur dan menjaga lingkungannya tetap tenang dan sejuk. Untuk menciptakan lingkungan yang ramah lingkungan, Pemerintah Kota Oslo memiliki misi menjadikan kota tersebut netral karbon pada tahun 2020.